Musik Tradisional, Pertunjukan Tradisional Indonesia Selain Tari yang Mendunia

Pertunjukan tradisional Indonesia selain tari yang mendunia adalah pertunjukan musik tradisional. Musik tradisional Indonesia tak kalah hebat dari musik negara-negara lain. Salah satunya adalah alat musik angklung yang sering dibawa ke kancah internasional. Mari kita simak pembahasannya.

Angklung di Luar Negeri

Angklung merupakan salah satu alat musik tradisional yang berasal dari Indonesia, tepatnya dari Sunda atau Jawa Barat. Alat musik angklung terbuat dari bambu. Bambu yang digunakan untuk angklung biasanya adalah bambu hitam dan bambu putih. Angklung ada beberapa jenis, antara lain angklung kanekes, angklung reyog, angklung banyuwangi, angklung bali, dan lain-lain. Cara memainkannya cukup mudah, yaitu menggoyangkannya saja. Namun, angklung tidak dimainkan secara solo, perlu banyak orang untuk memainkan sebuah komposisi musik. Satu angklung hanya memuat satu not. Jadi, satu orang hanya mampu memainkan satu not saja.

Keunikan angklung sampai juga ke luar negeri, salah satunya Amerika. Di Negeri Paman Sam tersebut, angklung dimainkan secara massal di sebuah acara. Pegiat angklung di Amerika memang berusaha keras agar angklung dapat diterima oleh berbagai kalangan. Organisasi yang mempromosikan angkung di Amerika salah satunya adalah “House of Angklung”. Kedutaan besar Indonesia di Amerika mendukung kegiatan positif tersebut.

House of Angklung pertama kali berdiri pada tahun 2006 dengan nama Rukun Wargi Pasundan. Kelompok House of Angklung ini yang kemudian melakukan pertunjukan angklung di Amerika. Angklung menjadi salah satu pertunjukan tradisional Indonesia selain tari yang mendunia. Melalui pertunjukan kesenian angklung tersebut, maka dapat menarik warga negara lain untuk mengenal Indonesia. Meskipun Indonesia adalah negara yang besar namun masih banyak warga negara lain yang tidak tahu letak dan kesenian Indonesia.

Pertunjukan Angklung di Jepang

Selain di Amerika, pertunjukan angklung juga dilakukan di Jepang. Konser angklung di Kobe, Jepang, sedikit berbeda dari pertunjukan angklung lainnya. Pemain angklung yang ikut dalam konser tersebut adalah para siswa tuna grahita dari sekolah luar biasa di Kobe. Komposisi lagu yang dimainkan adalah lagu-lagu klasik karya Beethoven dan Chopin.
Guru mereka menyampaikan bahwa murid-murid tersebut sangat menyukai angklung, sehingga dapat memainkannya dengan baik.

Kedutaan besar Indonesia di Jepang mendukung kegiatan yang membantu para siswa tuna grahita tersebut. Sebagai orang Indonesia, tentu kita tak boleh kalah dengan orang negara lain yang ternyata mampu mempelajari kebudayaan dan kesenian Indonesia. Seni musik memang mudah diterima oleh negara lain. Musik menjadi pertunjukan tradisional Indonesia selain tari yang mendunia.

Selanjutnya : Uniknya Nama Bayi Gabungan dari Nama Orang Tua
Sebelumnya: Tujuan Perjanjian Renville
 

Artikel Menarik Lainnya

Komentar

Loading...